Pemeliharaan untuk mesin virtual di Azure

Berlaku untuk: ✔️ Mesin virtual Linux ✔️ Mesin virtual Windows ✔️ Set skala fleksibel ✔️ Set skala seragam

Azure secara berkala memperbarui platformnya untuk meningkatkan keandalan, performa, dan keamanan infrastruktur host untuk komputer virtual. Tujuan pembaruan ini mulai dari mem-patch komponen perangkat lunak di lingkungan hosting hingga meningkatkan komponen jaringan atau menonaktifkan perangkat keras.

Pembaruan jarang memengaruhi VM yang dihosting. Saat pembaruan berpengaruh, Azure memilih metode berdampak paling minimum untuk pembaruan:

  • Jika pembaruan tidak memerlukan boot ulang, VM dijeda saat host diperbarui, atau VM dimigrasikan langsung ke host yang sudah diperbarui.
  • Jika pemeliharaan memerlukan boot ulang, Anda akan diberi tahu tentang pemeliharaan terencana. Azure juga menyediakan jendela waktu yang dapat Anda gunakan untuk memulai pemeliharaan mandiri, pada waktu yang sesuai untuk Anda. Jendela pemeliharaan sendiri biasanya 35 hari (untuk mesin Host) kecuali jika pemeliharaannya mendesak. Azure berinvestasi dalam teknologi untuk mengurangi jumlah kasus pemeliharaan platform terencana mengharuskan VM untuk di-boot ulang. Untuk instruksi tentang mengelola pemeliharaan terencana, lihat Menangani pemberitahuan pemeliharaan terencana menggunakan Azure CLI, PowerShell, atau portal.

Halaman ini menjelaskan cara Azure melakukan kedua jenis pemeliharaan. Untuk informasi selengkapnya tentang kejadian yang tidak direncanakan (ketidaktersediaan), lihat Mengelola ketersediaan VM untuk Windows atau artikel terkait untuk Linux.

Dalam VM, Anda bisa mendapatkan pemberitahuan tentang pemeliharaan yang akan datang dengan menggunakan Kejadian Terjadwal untuk Windows atau untuk Linux.

Pemeliharaan yang tidak memerlukan boot ulang

Sebagian besar pembaruan platform tidak memengaruhi VM pelanggan. Saat pembaruan tanpa dampak tidak dimungkinkan, Azure memilih mekanisme pembaruan yang paling tidak berdampak pada VM pelanggan.

Sebagian besar pemeliharaan berdampak bukan nol menjeda komputer virtual selama kurang dari 10 detik. Dalam kasus tertentu, Azure menggunakan mekanisme pemeliharaan yang mempertahankan memori. Mekanisme ini menjeda VM, biasanya selama sekitar 30 detik, dan mempertahankan memori dalam RAM. VM kemudian dilanjutkan, dan jamnya secara otomatis disinkronkan.

Pemeliharaan yang mempertahankan memori berfungsi untuk lebih dari 90 persen VM Azure. Ini tidak bekerja untuk seri G, M, N, dan H. Azure semakin menggunakan teknologi migrasi langsung dan meningkatkan mekanisme pemeliharaan yang mempertahankan memori untuk mengurangi durasi jeda.

Operasi pemeliharaan ini yang tidak memerlukan boot ulang diterapkan pada satu domain kesalahan pada satu waktu. Operasi tersebut berhenti jika menerima sinyal kesehatan peringatan dari alat pemantauan platform. Operasi pemeliharaan yang tidak memerlukan boot ulang dapat terjadi secara bersamaan di wilayah atau Zona Ketersediaan yang telah berkaitan. Untuk perubahan tertentu, penyebaran sebagian besar diurutkan di seluruh Zona Ketersediaan dan di seluruh Wilayah yang berkaitan, tetapi dapat ada tumpang tindih di ekor.

Jenis pembaruan ini dapat memengaruhi beberapa aplikasi. Ketika VM dimigrasikan langsung ke host yang berbeda, beberapa beban kerja sensitif mungkin menunjukkan sedikit penurunan performa dalam beberapa menit menjelang jeda VM. Untuk mempersiapkan pemeliharaan VM dan mengurangi dampak selama pemeliharaan Azure, cobalah menggunakan Kejadian Terjadwal untuk Windows atau Linux untuk aplikasi tersebut.

Untuk kontrol yang lebih besar pada semua aktivitas pemeliharaan termasuk pembaruan tanpa dampak dan tanpa booting ulang, Anda dapat membuat fitur Konfigurasi Pemeliharaan. Membuat Konfigurasi Pemeliharaan memberi Anda opsi untuk melewati semua pembaruan platform dan menerapkan pembaruan sesuai waktu pilihan Anda. Untuk informasi selengkapnya, lihat Mengelola pembaruan platform dengan Konfigurasi Pemeliharaan.

Migrasi langsung

Migrasi langsung adalah operasi yang tidak memerlukan boot ulang dan yang mempertahankan memori untuk VM. Ini menyebabkan jeda atau pembekuan, yang biasanya berlangsung tidak lebih dari 5 detik. Kecuali untuk seri G, L, M, N, dan H, semua VM infrastruktur sebagai layanan (IaaS), memenuhi syarat untuk migrasi langsung. VM yang memenuhi syarat mewakili lebih dari 90 persen VM IaaS yang disebarkan ke armada Azure.

Catatan

Anda tidak akan menerima pemberitahuan di portal Azure untuk operasi migrasi langsung yang tidak memerlukan boot ulang. Untuk melihat daftar migrasi langsung yang tidak memerlukan boot ulang, kueri untuk kejadian terjadwal.

Platform Azure memulai migrasi langsung dalam skenario berikut:

  • Pemeliharaan terencana
  • Kegagalan perangkat keras
  • Pengoptimalan alokasi

Beberapa skenario pemeliharaan terencana menggunakan migrasi langsung, dan Anda dapat menggunakan Kejadian Terjadwal untuk mengetahui terlebih dahulu kapan operasi migrasi langsung akan dimulai.

Migrasi langsung juga dapat digunakan untuk memindahkan VM saat algoritme Azure Machine Learning memprediksi kegagalan perangkat keras yang akan datang atau ketika Anda ingin mengoptimalkan alokasi VM. Untuk informasi selengkapnya tentang pemodelan prediktif yang mendeteksi instans perangkat keras yang terdegradasi, lihat Meningkatkan ketahanan VM Azure dengan pembelajaran mesin prediktif dan migrasi langsung. Pemberitahuan migrasi langsung muncul di portal Microsoft Azure di log Kesehatan Monitor dan Layanan serta di Kejadian Terjadwal jika Anda menggunakan layanan ini.

Pemeliharaan yang memerlukan boot ulang

Dalam kasus yang jarang terjadi dengan VM yang perlu di-boot ulang untuk pemeliharaan terencana, Anda akan diberi tahu terlebih dahulu. Pemeliharaan terencana memiliki dua fase: fase layanan mandiri dan fase pemeliharaan terjadwal.

Selama fase layanan mandiri, yang biasanya berlangsung empat minggu, Anda memulai pemeliharaan pada VM Anda. Sebagai bagian dari layanan mandiri, Anda dapat mengajukan kueri ke setiap VM untuk melihat statusnya dan hasil permintaan pemeliharaan terakhir Anda.

Catatan

Untuk seri VM yang tidak mendukung Migrasi Langsung, data disk lokal (sementara) dapat hilang selama peristiwa pemeliharaan. Lihat setiap seri VM individual untuk informasi dukungan Migrasi Langsung.

Ketika Anda memulai pemeliharaan layanan mandiri, VM Anda dipindahkan ke node yang sudah diperbarui. Karena mesin virtual di-boot ulang, disk sementara hilang dan alamat IP dinamis yang dikaitkan dengan antarmuka jaringan virtual telah diperbarui.

Operasi akan berhenti, VM tidak akan diperbarui, dan Anda akan mendapatkan opsi untuk mencoba kembali pemeliharaan layanan mandiri jika ada kesalahan yang muncul selama pemeliharaan layanan mandiri.

Ketika fase layanan mandiri berakhir, fase pemeliharaan terjadwal akan dimulai. Selama fase ini, Anda tetap dapat mengajukan kueri untuk fase pemeliharaan, tetapi Anda tidak dapat memulai pemeliharaan sendiri.

Untuk informasi selengkapnya tentang mengelola pemeliharaan yang memerlukan boot ulang, lihat Menangani pemberitahuan pemeliharaan terencana menggunakan Azure CLI, PowerShell, atau portal.

Pertimbangan ketersediaan selama pemeliharaan terjadwal

Jika Anda memutuskan untuk menunggu sampai fase pemeliharaan terjadwal, ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan untuk mempertahankan ketersediaan tertinggi VM Anda.

Wilayah berpasangan

Setiap wilayah Azure dipasangkan dengan wilayah lain di sekitar geografis yang sama. Bersama-sama, kedua wilayah tersebut membentuk pasangan wilayah. Selama fase pemeliharaan terjadwal, Azure hanya memperbarui VM di satu wilayah dari pasangan wilayah. Misalnya, saat memperbarui VM di US Tengah Utara, Azure tidak memperbarui VM apa pun di US Tengah Selatan secara bersamaan. Namun, wilayah lain seperti Eropa Utara dapat berada di bawah pemeliharaan pada saat yang sama dengan US Timur. Memahami cara kerja pasangan wilayah dapat membantu Anda mendistribusikan VM Anda dengan lebih baik di seluruh wilayah. Untuk informasi selengkapnya, lihat pasangan wilayah Azure.

Zona ketersediaan

Zona ketersediaan adalah lokasi fisik unik yang berada dalam wilayah Azure. Setiap zona terdiri dari satu atau beberapa pusat data yang dilengkapi dengan daya, pendinginan, dan jaringan yang independen. Untuk memastikan ketahanan, ada minimal tiga zona terpisah di semua wilayah yang diaktifkan.

Zona ketersediaan adalah kombinasi dari domain kesalahan dan domain pembaruan. Jika Anda membuat tiga VM atau lebih di tiga zona dalam satu wilayah Azure, VM Anda akan didistribusikan secara efektif ke tiga domain kesalahan dan tiga domain pembaruan. Platform Azure mengenali distribusi ini di seluruh domain pembaruan untuk memastikan bahwa VM di zona yang berbeda tidak diperbarui pada saat yang sama.

Setiap pembaruan infrastruktur diluncurkan dari satu zona ke zona lainnya dalam satu wilayah. Namun, Anda dapat menjalankan penyebaran di Zona 1 dan menjalankan penyebaran yang berbeda di Zona 2 pada waktu yang sama. Penyebaran tidak diserialisasikan secara keseluruhan. Namun, setiap penyebaran hanya meluncurkan satu zona dalam satu waktu untuk mengurangi risiko. Secara umum, jika memungkinkan pembaruan yang memerlukan boot ulang harus dihindari, dan Azure mencoba menggunakan Migrasi Langsung atau memberikan kontrol kepada pelanggan.

Rangkaian skala komputer virtual

Set skala mesin virtual dalam mode orkestrasi Fleksibel adalah sumber daya komputasi Azure yang memungkinkan Anda untuk menggabungkan skalabilitas set skala mesin virtual dalam mode Orkestrasi seragam dengan jaminan ketersediaan regional dari set ketersediaan.

Dengan orkestrasi Fleksibel, Anda dapat memilih apakah instans Anda tersebar di beberapa zona, atau tersebar di seluruh domain kesalahan dalam satu wilayah.

Set ketersediaan dan set skala

Saat menerapkan beban kerja di VM Azure, Anda dapat membuat VM dalam set ketersediaan untuk memberikan ketersediaan tinggi pada aplikasi Anda. Dengan menggunakan set ketersediaan, Anda dapat memastikan bahwa selama kejadian ketidaktersediaan atau pemeliharaan yang memerlukan boot ulang, setidaknya ada satu VM yang tersedia.

Dalam set ketersediaan, VM individual tersebar hingga ke 20 domain pembaruan. Selama pemeliharaan terjadwal, hanya satu domain pembaruan yang diperbarui pada waktu tertentu. Domain pembaruan tidak selalu diperbarui secara berurutan.

Kumpulan skala mesin virtual dalam mode orkestrasi Uniform adalah sumber daya komputasi Azure yang dapat Anda gunakan untuk menerapkan dan mengelola kumpulan VM identik sebagai sumber daya tunggal. Set skala diterapkan secara otomatis ke seluruh UD, seperti VM dalam set ketersediaan. Seperti halnya set ketersediaan, ketika Anda menggunakan set skala Seragam, hanya satu UD yang diperbarui pada waktu tertentu selama pemeliharaan terjadwal.

Untuk informasi selengkapnya tentang menyiapkan VM Anda untuk ketersediaan tinggi, lihat Mengelola ketersediaan VM Anda untuk Windows atau artikel terkait untuk Linux.

Langkah berikutnya

Anda dapat menggunakan Azure CLI, Azure PowerShell, atau portal untuk mengelola pemeliharaan terencana.