Membuat aplikasi cloud native dengan Azure dan perangkat lunak sumber terbuka

Menengah
Administrator
Pengembang
Arsitek Solusi
Siswa
Azure
Kubernetes Service
App Service
Container Registry
Cosmos DB
IoT Pusat
Pipelines
GitHub
Database untuk PostgreSQL
Monitor
Application Insights
Azure Active Directory

Aplikasi cloud-native mewakili pendekatan modern untuk pengembangan aplikasi, yang sistem perangkat lunaknya dirancang dengan mempertimbangkan skala dan kemampuan cloud. Aplikasi cloud-native dibangun pada teknologi sumber terbuka jika memungkinkan, dengan fokus pada modularitas arsitektur. Dalam fokus pada teknologi terbuka, "Cloud Native", berarti fleksibilitas target penyebaran, sambil tetap dapat menggunakan layanan khusus Azure seperti Azure Cosmos DB dan Azure Active Directory.

Jalur pembelajaran langsung ini mencakup hal-hal penting dalam memilih komponen untuk aplikasi cloud-native, membangun integrasi, dan menyebarkan ke Azure.

Anda akan membuat beberapa layanan, memproses pesan dalam skala besar dari perangkat dan mengalirkan data dari perangkat IoT.

Prasyarat

Tidak ada

Modul dalam jalur pembelajaran ini

Modul ini mengajarkan konsep dan ide yang terkait dengan aplikasi cloud-native. Kami membahas pemilihan Open-Source Software (OSS) seperti Kube dan PostgreSQL, serta alat Azure unik seperti Cosmos DB. Kami juga akan mengidentifikasi situasi yang menyerukan untuk membuat aplikasi cloud-native, dan meninjau komponen pemilihan dalam skenario contoh.

Aplikasi cloud-native bersifat modular, dengan komponen dipisahkan dan disimpan secara mandiri. Komponen dapat dienkapsulasi dalam kontainer, seperti yang dibuat dengan Docker, atau diterbitkan dari layanan Azure. Penskalaan dinamis kemudian dapat dikelola oleh Kubernetes. Kita akan belajar untuk memutuskan kapan waktu yang tepat menggunakan Kubernetes untuk aplikasi cloud-native, dan kita akan melihat cara menggunakannya sebagai blok pembangun pertama arsitektur cloud-native.

Membangun layanan dasar yang terdiri dari layanan web berbasis Express.js dengan Microsoft Azure Database for PostgreSQL yang menyediakan penyimpanan data persisten dan dikelola oleh aplikasi web manajemen Next.js ujung depan.

Menjelaskan bagaimana Azure IoT Central memfasilitasi desain, pengujian, dan implementasi aplikasi terdistribusi yang memproses data telemetri IoT yang dihasilkan oleh perangkat pintar. Saat mendesain aplikasi berbasis cloud, Anda dapat memanfaatkan Azure IoT Central untuk memberikan serangkaian fitur komprehensif yang membantu desain, pengujian, dan implementasi dari aplikasi terdistribusi yang bergantung pada telemetri IoT.

Modul ini menjelaskan cara memperluas aplikasi berbasis cloud Anda untuk menyediakan fungsionalitas IoT dengan mengintegrasikan komponennya dengan layanan Azure IoT dan menggunakan Cosmos DB untuk menyediakan penyimpanan data yang persisten.

Menerapkan Azure DevOps dalam skenario aplikasi cloud-asli. Menggunakan GitHub Actions dan Azure Pipelines untuk membangun dan menyebarkan infrastruktur dan aplikasi.

Microsoft Azure AD memungkinkan Anda meningkatkan kegunaan aplikasi asli cloud dalam skenario multi-penyewa.