Pulihkan File dan Grup File melalui File yang Ada (SQL Server)

Berlaku untuk: SQL Server (semua versi yang didukung)

Topik ini menjelaskan cara memulihkan file dan grup file melalui file yang ada di SQL Server dengan menggunakan SQL Server Management Studio atau Transact-SQL.

Dalam Topik Ini

Sebelum Anda mulai

Batasan dan Pembatasan

  • Administrator sistem yang memulihkan file dan grup file harus menjadi satu-satunya orang yang saat ini menggunakan database yang akan dipulihkan.

  • RESTORE tidak diperbolehkan dalam transaksi eksplisit atau implisit.

  • Di bawah model pemulihan penuh atau dicatat secara massal, sebelum Anda dapat memulihkan file, Anda harus mencadangkan log transaksi aktif (dikenal sebagai ekor log). Untuk informasi selengkapnya, lihat Mencadangkan Log Transaksi (SQL Server).

  • Untuk memulihkan database yang dienkripsi, Anda harus memiliki akses ke sertifikat atau kunci asimetris yang digunakan untuk mengenkripsi database. Tanpa sertifikat atau kunci asimetris, database tidak dapat dipulihkan. Akibatnya, sertifikat yang digunakan untuk mengenkripsi kunci enkripsi database harus dipertahankan selama cadangan diperlukan. Untuk informasi selengkapnya, lihat Sertifikat SQL Server dan Kunci Asimetris.

Keamanan

Izin

Jika database yang dipulihkan tidak ada, pengguna harus memiliki izin CREATE DATABASE untuk dapat menjalankan RESTORE. Jika database ada, izin RESTORE default ke anggota peran server tetap sysadmin dan dbcreator dan pemilik (dbo) database (untuk opsi FROM DATABASE_SNAPSHOT, database selalu ada).

Izin RESTORE diberikan kepada peran di mana informasi keanggotaan selalu tersedia untuk server. Karena keanggotaan peran database tetap hanya dapat diperiksa ketika database dapat diakses dan tidak rusak, yang tidak selalu terjadi ketika RESTORE dijalankan, anggota peran database tetap db_owner tidak memiliki izin RESTORE.

Menggunakan SQL Server Management Studio

Untuk memulihkan file dan grup file melalui file yang ada

  1. Di Object Explorer, sambungkan ke instans mesin database SQL Server, perluas instans tersebut, lalu perluas Database.

  2. Klik kanan database yang Anda inginkan, arahkan ke Tugas, arahkan ke Pulihkan, lalu klik File dan Grup File.

  3. Pada halaman Umum , dalam kotak daftar Ke database , masukkan database yang akan dipulihkan. Anda bisa memasukkan database baru atau memilih database yang sudah ada dari daftar drop-down. Daftar ini mencakup semua database di server, tidak termasuk master database sistem dan tempdb.

  4. Untuk menentukan sumber dan lokasi kumpulan cadangan yang akan dipulihkan, klik salah satu opsi berikut:

    • Dari database

      Masukkan nama database dalam kotak daftar. Daftar ini hanya berisi database yang telah dicadangkan sesuai dengan riwayat pencadangan msdb .

    • Dari perangkat

      Klik tombol telusuri. Dalam kotak dialog Tentukan perangkat cadangan , pilih salah satu jenis perangkat yang tercantum dalam kotak daftar Jenis media cadangan . Untuk memilih satu atau beberapa perangkat untuk kotak daftar media Cadangan , klik Tambahkan.

      Setelah Anda menambahkan perangkat yang Anda inginkan ke kotak daftar media Cadangan , klik OK untuk kembali ke halaman Umum .

  5. Di pilih kumpulan cadangan untuk memulihkan kisi, pilih cadangan yang akan dipulihkan. Kisi ini menampilkan cadangan yang tersedia untuk lokasi yang ditentukan. Secara default, rencana pemulihan disarankan. Untuk mengambil alih rencana pemulihan yang disarankan, Anda dapat mengubah pilihan di kisi. Cadangan apa pun yang bergantung pada cadangan yang tidak dipilih akan dibatalkan pilihannya secara otomatis.

    Kepala kolom Nilai
    Memulihkan Kotak centang yang dipilih menunjukkan kumpulan cadangan yang akan dipulihkan.
    Nama Nama kumpulan cadangan.
    Jenis File Menentukan jenis data dalam cadangan: Data, Log, atau Data Aliran File. Data yang terkandung dalam tabel ada dalam File data . Data log transaksi ada di file Log . Data objek besar biner (BLOB) yang disimpan pada sistem file ada di file Filestream Data .
    Jenis Jenis pencadangan yang dilakukan: Log Penuh, Diferensial, atau Transaksi.
    Server Nama instans Database-Engine yang melakukan operasi pencadangan.
    Nama Logika File Nama logis file.
    Database Nama database yang terlibat dalam operasi pencadangan.
    Tanggal Mulai Tanggal dan waktu ketika operasi pencadangan dimulai, disajikan dalam pengaturan regional klien.
    Tanggal Selesai Tanggal dan waktu ketika operasi pencadangan selesai, disajikan dalam pengaturan regional klien.
    Ukuran Ukuran cadangan yang diatur dalam byte.
    Nama Pengguna Nama pengguna yang melakukan operasi pencadangan.
  6. Di panel Pilih halaman , klik halaman Opsi .

  7. Di panel Opsi pemulihan , pilih Timpa database yang sudah ada (WITH REPLACE). Operasi pemulihan menimpa database yang ada dan file terkaitnya, meskipun database atau file lain sudah ada dengan nama yang sama.

  8. PilihOK.

Menggunakan T-SQL

Untuk memulihkan file dan grup file melalui file yang ada

  1. Jalankan pernyataan RESTORE DATABASE untuk memulihkan file dan cadangan grup file, yang menentukan:

    • Nama database yang akan dipulihkan.

    • Perangkat cadangan dari tempat pencadangan database lengkap akan dipulihkan.

    • Klausa FILE untuk setiap file yang akan dipulihkan.

    • Klausa FILEGROUP untuk setiap grup file yang akan dipulihkan.

    • Opsi REPLACE untuk menentukan bahwa setiap file dapat dipulihkan melalui file yang ada dengan nama dan lokasi yang sama.

      Perhatian

      Gunakan opsi REPLACE dengan hati-hati. Untuk informasi selengkapnya, lihat .

    • Opsi NORECOVERY. Jika file belum dimodifikasi setelah cadangan dibuat, tentukan klausa RECOVERY.

  2. Jika file telah dimodifikasi setelah cadangan file dibuat, jalankan pernyataan RESTORE LOG untuk menerapkan cadangan log transaksi, menentukan:

    • Nama database tempat log transaksi akan diterapkan.

    • Perangkat cadangan tempat cadangan log transaksi akan dipulihkan.

    • Klausa NORECOVERY jika Anda memiliki cadangan log transaksi lain untuk diterapkan setelah yang saat ini; jika tidak, tentukan klausul RECOVERY.

      Pencadangan log transaksi, jika diterapkan, harus mencakup waktu ketika file dan grup file dicadangkan.

Contoh (Transact-SQL)

Contoh berikut memulihkan file dan grup file untuk MyNwind database, dan mengganti file yang ada dengan nama yang sama. Dua log transaksi juga akan diterapkan untuk memulihkan database ke waktu saat ini.

USE master;  
GO  
-- Restore the files and filesgroups for MyNwind.  
RESTORE DATABASE MyNwind  
   FILE = 'MyNwind_data_1',  
   FILEGROUP = 'new_customers',  
   FILE = 'MyNwind_data_2',  
   FILEGROUP = 'first_qtr_sales'  
   FROM MyNwind_1  
   WITH NORECOVERY,  
   REPLACE;  
GO  
-- Apply the first transaction log backup.  
RESTORE LOG MyNwind  
   FROM MyNwind_log1  
   WITH NORECOVERY;  
GO  
-- Apply the last transaction log backup.  
RESTORE LOG MyNwind  
   FROM MyNwind_log2  
   WITH RECOVERY;  
GO  

Lihat juga

Memulihkan Pencadangan Database Menggunakan SQL Server Management Directory
RESTORE (Transact-SQL)
Pulihkan File dan Grup File (SQL Server)
Salin Database dengan Pencadangan dan Pemulihan