Aktifkan penyetelan otomatis di portal Microsoft Azure untuk memantau kueri dan meningkatkan performa beban kerja

Berlaku untuk: Azure SQL Managed Instance Database Azure SQL

Azure SQL Database secara otomatis mengelola layanan data yang terus memantau kueri Anda dan mengidentifikasi tindakan yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan performa beban kerja. Anda dapat mengulas rekomendasi dan menerapkannya secara manual, atau membiarkan Azure SQL Database secara otomatis menerapkan tindakan korektif - ini dikenal sebagai mode penyetelan otomatis.

Penyetelan otomatis dapat diaktifkan di tingkat server atau database melalui:

Catatan

Untuk Azure SQL Managed Instance, opsi FORCE_LAST_GOOD_PLAN yang didukung hanya dapat dikonfigurasi melalui T-SQL. Konfigurasi berbasis portal Microsoft Azure dan opsi penyetelan indeks otomatis yang dijelaskan dalam artikel ini tidak berlaku untuk Azure SQL Managed Instance.

Catatan

Mengonfigurasi opsi penyetelan otomatis melalui templat ARM (Azure Resource Manager) tidak didukung saat ini.

Mengaktifkan penyetelan otomatis di server

Pada tingkat server Anda dapat memilih untuk mewarisi konfigurasi penyetelan otomatis dari "Default Azure" atau untuk tidak mewarisi konfigurasinya. Default Azure FORCE_LAST_GOOD_PLAN diaktifkan, CREATE_INDEX dinonaktifkan, dan DROP_INDEX dinonaktifkan.

portal Microsoft Azure

Untuk mengaktifkan penyetelan otomatis pada server di Azure SQL Database, arahkan ke server di portal Microsoft Azure lalu pilih Penyetelan otomatis di menu.

Cuplikan layar memperlihatkan Penyetelan otomatis di portal Microsoft Azure, tempat Anda bisa menerapkan opsi untuk server.

Pilih opsi penyetelan otomatis yang ingin Anda aktifkan dan pilih Terapkan.

Opsi penyetelan otomatis pada server diterapkan ke semua database di server ini. Secara default, semua database mewarisi konfigurasi dari server induknya, tetapi konfigurasi ini dapat ditimpa dan ditentukan untuk setiap database secara individual.

REST API

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang menggunakan REST API untuk mengaktifkan penyetelan otomatis di server, lihat Penyetelan otomatis server metode PERBARUI dan DAPATKAN HTTP.

Mengaktifkan penyetelan otomatis pada database individual

Azure SQL Database memungkinkan Anda menentukan konfigurasi penyetelan otomatis untuk setiap database secara individual. Pada tingkat database Anda dapat memilih untuk mewarisi konfigurasi penyetelan otomatis dari server induk, "Default Azure" atau untuk tidak mewarisi konfigurasinya. Setelan default Azure diatur ke FORCE_LAST_GOOD_PLAN diaktifkan, CREATE_INDEX dinonaktifkan, dan DROP_INDEX dinonaktifkan.

Tip

Rekomendasi umum adalah mengelola konfigurasi penyetelan otomatis di tingkat server sehingga pengaturan konfigurasi yang sama dapat diterapkan pada setiap database secara otomatis. Konfigurasikan penyetelan otomatis pada database individual hanya jika Anda memerlukan database tersebut untuk memiliki pengaturan yang berbeda dari database yang mewarisi pengaturan dari server yang sama.

portal Microsoft Azure

Untuk mengaktifkan penyetelan otomatis pada database tunggal, arahkan ke database di portal Microsoft Azure dan pilih Penyetelan otomatis.

Pengaturan penyetelan otomatis individual dapat dikonfigurasi secara terpisah untuk setiap database. Anda dapat mengonfigurasi opsi penyetelan otomatis individual secara manual, atau menentukan apakah opsi mewarisi pengaturannya dari server.

Cuplikan layar memperlihatkan Penyetelan otomatis di portal Microsoft Azure, tempat Anda bisa menerapkan opsi untuk database tunggal.

Setelah Anda memilih konfigurasi yang diinginkan, klik Terapkan.

REST API

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang menggunakan REST API untuk mengaktifkan penyetelan otomatis di database tunggal, lihat Penyetelan otomatis Azure SQL Database metode PERBARUI dan DAPATKAN HTTP.

T-SQL

Untuk mengaktifkan penyetelan otomatis pada database tunggal melalui T-SQL, sambungkan ke database dan jalankan kueri berikut:

ALTER DATABASE current SET AUTOMATIC_TUNING = AUTO | INHERIT | CUSTOM

Mengatur penyetelan otomatis ke OTOMATIS akan menerapkan Default Azure. Mengaturnya ke MEWARISI, konfigurasi penyetelan otomatis akan diwariskan dari server induk. Jika memilih KUSTOM, Anda harus mengonfigurasi penyetelan otomatis secara manual.

Untuk mengonfigurasi opsi penyetelan otomatis individual melalui T-SQL, sambungkan ke database dan jalankan kueri seperti ini:

ALTER DATABASE current SET AUTOMATIC_TUNING (FORCE_LAST_GOOD_PLAN = ON, CREATE_INDEX = ON, DROP_INDEX = OFF)

Mengatur opsi penyetelan individual ke AKTIF akan mengambil alih pengaturan apa pun yang diwarisi database dan mengaktifkan opsi penyetelan. Mengaturnya ke NONAKTIF juga akan mengambil alih pengaturan apa pun yang diwarisi database dan menonaktifkan opsi penyetelan. Opsi penyetelan otomatis yang DEFAULT-nya ditentukan, akan mewarisi konfigurasi penyetelan otomatis dari pengaturan tingkat server.

Penting

Dalam kasus replikasi geografis aktif, Penyetelan otomatis perlu dikonfigurasi pada database utama saja. Tindakan penyetelan yang diterapkan secara otomatis, seperti misalnya pembuatan atau penghapusan indeks akan secara otomatis direplikasi ke geo-sekunder. Mencoba mengaktifkan Penyetelan otomatis melalui T-SQL pada sekunder baca-saja akan mengakibatkan kegagalan karena memiliki konfigurasi penyetelan yang berbeda pada sekunder baca-saja tidak didukung.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang opsi T-SQL untuk mengonfigurasi penyetelan otomatis, lihat Opsi MENGUBAH SET DATABASE (T-SQL).

Pemecahan Masalah

Manajemen rekomendasi otomatis dinonaktifkan

Dalam kasus pesan kesalahan bahwa manajemen rekomendasi otomatis telah dinonaktifkan, atau hanya dinonaktifkan oleh sistem, penyebab paling umum adalah:

  • Query Store tidak diaktifkan, atau
  • Query Store dalam mode baca-saja untuk database tertentu, atau
  • Penyimpanan Kueri berhenti berjalan karena kehabisan ruang penyimpanan yang dialokasikan.

Langkah-langkah berikut dapat dipertimbangkan untuk memperbaiki masalah ini:

  • Bersihkan Penyimpanan Kueri, atau ubah periode retensi data menjadi "otomatis" dengan menggunakan T-SQL, atau tingkatkan ukuran maksimum Penyimpanan Kueri. Lihat cara mengonfigurasi kebijakan retensi dan pengambilan yang direkomendasikan untuk Query Store.
  • Gunakan SQL Server Management Studio (SSMS) dan ikuti langkah-langkah berikut:
    • Sambungkan ke Azure SQL Database
    • Klik kanan pada database
    • Buka Properti dan klik Query Store
    • Ubah Mode Operasi menjadi Baca-Tulis
    • Ubah Mode Pengambilan Store menjadi Otomatis
    • Ubah Mode Penghapusan Berbasis Ukuran menjadi Otomatis

Izin

Untuk Azure SQL Database, mengelola Penyetelan otomatis di portal Azure, atau menggunakan PowerShell atau REST API memerlukan keanggotaan dalam peran RBAC bawaan Azure.

Untuk mengelola penyetelan otomatis, izin minimum yang diperlukan untuk diberikan kepada pengguna adalah keanggotaan dalam peran kontributor SQL Database. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menggunakan peran hak istimewa yang lebih tinggi seperti kontributor SQL Server, Kontributor, dan Pemilik.

Untuk izin yang diperlukan untuk mengelola Penyetelan otomatis dengan T-SQL, lihat Izin untuk MENGUBAH DATABASE.

Mengonfigurasi pemberitahuan email penyetelan otomatis

Untuk menerima pemberitahuan email otomatis berdasarkan rekomendasi yang dibuat oleh penyetelan otomatis, lihat panduan pemberitahuan email penyetelan otomatis.

Langkah berikutnya

  • Baca artikel Penyetelan otomatis untuk mempelajari selengkapnya tentang penyetelan otomatis dan bagaimana penyetelan ini dapat membantu Anda meningkatkan performa Anda.
  • Lihat Rekomendasi performa untuk gambaran umum rekomendasi performa Azure SQL Database.
  • Lihat Wawasan Performa Kueri untuk mempelajari tentang menampilkan dampak performa dari kueri teratas Anda.