Memetakan domain kustom ke titik akhir Azure Blob Storage

Anda dapat memetakan domain kustom ke titik akhir layanan blob atau titik akhir situs web statik.

Catatan

Pemetaan ini hanya berfungsi untuk subdomain (misalnya: www.contoso.com). Jika Anda ingin titik akhir web Anda tersedia di domain akar (misalnya: contoso.com), maka Anda harus menggunakan Azure CDN. Untuk panduan, lihat bagian Memetakan domain kustom dengan mengaktifkan HTTPS di artikel ini. Karena Anda membuka bagian tersebut dari artikel ini untuk mengaktifkan domain akar dari domain kustom Anda, langkah dalam bagian tersebut untuk mengaktifkan HTTPS bersifat opsional.

Memetakan domain kustom hanya dengan mengaktifkan HTTP

Pendekatan ini lebih mudah, tetapi hanya mengaktifkan akses HTTP. Jika akun penyimpanan dikonfigurasi untuk mengharuskan transfer aman melalui HTTPS, maka Anda harus mengaktifkan akses HTTPS untuk domain kustom Anda.

Untuk mengaktifkan akses HTTPS, lihat bagian Memetakan domain kustom dengan mengaktifkan HTTPS di artikel ini.

Memetakan domain kustom

Penting

Domain kustom Anda akan tidak tersedia secara singkat untuk pengguna saat Anda menyelesaikan konfigurasi. Jika domain Anda saat ini mendukung aplikasi dengan perjanjian tingkat layanan (SLA) yang memerlukan waktu henti nol, maka ikuti langkah-langkah di bagian Memetakan domain kustom dengan waktu henti nol di artikel ini untuk memastikan bahwa pengguna dapat mengakses domain Anda saat pemetaan DNS berlangsung.

Jika Anda tidak peduli bahwa domain tidak tersedia secara singkat untuk pengguna Anda, ikuti langkah-langkah ini.

✔️ Langkah 1: Dapatkan nama host titik akhir penyimpanan Anda.

✔️ Langkah 2: Buat rekaman data nama kanonis (CNAME) dengan penyedia domain Anda.

✔️ Langkah 3: Daftarkan domain kustom Anda dengan Azure.

✔️ Langkah 4: Uji domain kustom Anda.

Langkah 1: Dapatkan nama host titik akhir penyimpanan Anda

Nama host adalah URL titik akhir penyimpanan tanpa pengidentifikasi protokol dan garis miring berikutnya.

  1. Di portal Microsoft Azure, buka akun penyimpanan Anda.

  2. Di panel menu, pada bagian Pengaturan, pilih Titik Akhir.

  3. Salin nilai titik akhir Blob service atau titik akhir Situs web statis ke file teks.

    Catatan

    Titik akhir penyimpanan Data Lake tidak didukung (Misalnya: https://mystorageaccount.dfs.core.windows.net/).

  4. Hapus pengidentifikasi protokol (Misalnya: HTTPS) dan garis miring berikutnya dari string tersebut. Tabel berikut ini berisi contoh.

    Jenis titik akhir titik akhir nama host
    layanan blob https://mystorageaccount.blob.core.windows.net/ mystorageaccount.blob.core.windows.net
    situs web statik https://mystorageaccount.z5.web.core.windows.net/ mystorageaccount.z5.web.core.windows.net

    Sisihkan nilai ini untuk nanti.

Langkah 2: Buat data nama kanonis (CNAME) dengan penyedia domain Anda

Buat data CNAME untuk menunjuk ke nama host Anda. Data CNAME adalah jenis data Sistem Nama Domain (DNS) yang memetakan nama domain sumber ke nama domain tujuan.

  1. Masuk ke situs web pencatat domain Anda, lalu buka halaman untuk mengelola pengaturan DNS.

    Anda mungkin menemukan halaman di bagian bernama Nama Domain, DNS, atau Manajemen Server Nama.

  2. Temukan bagian untuk mengelola data CNAME.

    Anda mungkin harus membuka halaman pengaturan tingkat lanjut dan mencari CNAME, Alias, atau Subdomain.

  3. Buat data CNAME. Sebagai bagian dari data tersebut, berikan item-item berikut:

Langkah 3: Daftarkan domain kustom Anda dengan Azure

  1. Di portal Microsoft Azure, buka akun penyimpanan Anda.

  2. Di panel menu, pada bagian Keamanan + jaringan, pilih Jaringan.

  3. Di halaman Jaringan, pilih tab Domain kustom.

    Catatan

    Opsi ini tidak muncul di akun yang mengaktifkan fitur namespace hierarkis. Untuk akun tersebut, gunakan PowerShell atau Azure CLI untuk menyelesaikan langkah ini.

  4. Di kotak teks Nama domain, masukkan nama domain kustom Anda, termasuk subdomain.

    Misalnya, jika domain Anda adalah contoso.com dan alias subdomain Anda adalah www, masukkan www.contoso.com. Jika subdomain Anda adalah foto, masukkan photos.contoso.com.

  5. Untuk mendaftarkan domain kustom, pilih tombol Simpan.

    Setelah data CNAME disebarluaskan melalui Server Nama Domain (DNS), dan jika pengguna Anda memiliki izin yang sesuai, mereka dapat melihat data blob dengan menggunakan domain kustom.

Langkah 4: Uji domain kustom Anda

Untuk mengonfirmasi bahwa domain kustom Anda dipetakan ke titik akhir layanan blob Anda, buat blob di kontainer publik dalam akun penyimpanan Anda. Kemudian, di browser web, akses blob dengan menggunakan URI dalam format berikut: http://<subdomain.customdomain>/<mycontainer>/<myblob>

Misalnya, untuk mengakses formulir web dalam kontainer myforms di subdomain kustom photos.contoso.com, Anda dapat menggunakan URI berikut: http://photos.contoso.com/myforms/applicationform.htm

Memetakan domain kustom dengan waktu henti nol

Catatan

Jika Anda tidak peduli bahwa domain tersebut tidak tersedia secara singkat untuk pengguna Anda, maka pertimbangkan menggunakan langkah-langkah di bagian Memetakan domain kustom di artikel ini. Ini adalah pendekatan yang lebih sederhana dengan langkah-langkah yang lebih sedikit.

Jika domain Anda saat ini mendukung aplikasi dengan perjanjian tingkat layanan (SLA) yang memerlukan waktu henti nol, maka ikuti langkah-langkah ini untuk memastikan bahwa pengguna dapat mengakses domain Anda saat pemetaan DNS berlangsung.

✔️ Langkah 1: Dapatkan nama host titik akhir penyimpanan Anda.

✔️ Langkah 2: Buat rekaman data nama kanonis (CNAME) perantara dengan penyedia domain Anda.

✔️ Langkah 3: Lakukan pra-registrasi domain kustom Anda dengan Azure.

✔️ Langkah 4: Buat data CNAME dengan penyedia domain Anda.

✔️ Langkah 5: Uji domain kustom Anda.

Langkah 1: Dapatkan nama host titik akhir penyimpanan Anda

Nama host adalah URL titik akhir penyimpanan tanpa pengidentifikasi protokol dan garis miring berikutnya.

  1. Di portal Microsoft Azure, buka akun penyimpanan Anda.

  2. Di panel menu, pada bagian Pengaturan, pilih Titik Akhir.

  3. Salin nilai titik akhir Blob service atau titik akhir Situs web statis ke file teks.

    Catatan

    Titik akhir penyimpanan Data Lake tidak didukung (Misalnya: https://mystorageaccount.dfs.core.windows.net/).

  4. Hapus pengidentifikasi protokol (Misalnya: HTTPS) dan garis miring berikutnya dari string tersebut. Tabel berikut ini berisi contoh.

    Jenis titik akhir titik akhir nama host
    layanan blob https://mystorageaccount.blob.core.windows.net/ mystorageaccount.blob.core.windows.net
    situs web statik https://mystorageaccount.z5.web.core.windows.net/ mystorageaccount.z5.web.core.windows.net

    Sisihkan nilai ini untuk nanti.

Langkah 2: Buat data nama kanonis (CNAME) perantara dengan penyedia domain Anda

Buat data CNAME sementara untuk menunjuk ke nama host Anda. Data CNAME adalah jenis data DNS yang memetakan nama domain sumber ke nama domain tujuan.

  1. Masuk ke situs web pencatat domain Anda, lalu buka halaman untuk mengelola pengaturan DNS.

    Anda mungkin menemukan halaman di bagian bernama Nama Domain, DNS, atau Manajemen Server Nama.

  2. Temukan bagian untuk mengelola data CNAME.

    Anda mungkin harus membuka halaman pengaturan tingkat lanjut dan mencari CNAME, Alias, atau Subdomain.

  3. Buat data CNAME. Sebagai bagian dari data tersebut, berikan item-item berikut:

    • Alias subdomain seperti www atau photos. Subdomain diperlukan, domain akar tidak didukung.

      Tambahkan subdomain asverify ke alias. Misalnya: asverify.www atau asverify.photos.

    • Nama host yang Anda peroleh di bagian Dapatkan nama host titik akhir penyimpanan di awal artikel ini.

      Tambahkan subdomain asverify ke nama host. Misalnya: asverify.mystorageaccount.blob.core.windows.net.

Langkah 3: Lakukan pra-registrasi domain kustom Anda dengan Azure

Saat melakukan pra-registrasi domain kustom dengan Azure, Anda mengizinkan Azure mengenali domain kustom tanpa harus memodifikasi data DNS untuk domain tersebut. Dengan begitu, saat Anda memodifikasi data DNS untuk domain, itu akan dipetakan ke titik akhir blob tanpa waktu henti.

  1. Di portal Microsoft Azure, buka akun penyimpanan Anda.

  2. Di panel menu, pada bagian Keamanan + jaringan, pilih Jaringan.

  3. Di halaman Jaringan, pilih tab Domain kustom.

    Catatan

    Opsi ini tidak muncul di akun yang mengaktifkan fitur namespace hierarkis. Untuk akun tersebut, gunakan PowerShell atau Azure CLI untuk menyelesaikan langkah ini.

  4. Di kotak teks Nama domain, masukkan nama domain kustom Anda, termasuk subdomain.

    Misalnya, jika domain Anda adalah contoso.com dan alias subdomain Anda adalah www, masukkan www.contoso.com. Jika subdomain Anda adalah foto, masukkan photos.contoso.com.

  5. Pilih kotak centang Gunakan validasi CNAME tidak langsung.

  6. Untuk mendaftarkan domain kustom, pilih tombol Simpan.

    Jika pendaftaran berhasil, portal memberi tahu Anda bahwa akun penyimpanan berhasil diperbarui. Domain kustom telah diverifikasi oleh Azure, tetapi lalu lintas ke domain Anda belum dirutekan ke akun penyimpanan hingga Anda membuat data CNAME dengan penyedia domain Anda. Anda akan melakukannya di bagian berikutnya.

:heavy_check_mark: Langkah 4: Buat data CNAME dengan penyedia domain Anda

Buat data CNAME sementara untuk menunjuk ke nama host Anda.

  1. Masuk ke situs web pencatat domain Anda, lalu buka halaman untuk mengelola pengaturan DNS.

    Anda mungkin menemukan halaman di bagian bernama Nama Domain, DNS, atau Manajemen Server Nama.

  2. Temukan bagian untuk mengelola data CNAME.

    Anda mungkin harus membuka halaman pengaturan tingkat lanjut dan mencari CNAME, Alias, atau Subdomain.

  3. Buat data CNAME. Sebagai bagian dari data tersebut, berikan item-item berikut:

Langkah 5: Uji domain kustom Anda

Untuk mengonfirmasi bahwa domain kustom Anda dipetakan ke titik akhir layanan blob Anda, buat blob di kontainer publik dalam akun penyimpanan Anda. Kemudian, di browser web, akses blob dengan menggunakan URI dalam format berikut: http://<subdomain.customdomain>/<mycontainer>/<myblob>

Misalnya, untuk mengakses formulir web dalam kontainer myforms di subdomain kustom photos.contoso.com, Anda dapat menggunakan URI berikut: http://photos.contoso.com/myforms/applicationform.htm

Hapus pemetaan domain kustom

Untuk menghapus pemetaan domain kustom, batalkan pendaftaran domain kustom. Gunakan salah satu prosedur berikut.

  1. Di portal Microsoft Azure, buka akun penyimpanan Anda.

  2. Di panel menu, pada bagian Keamanan + jaringan, pilih Jaringan.

  3. Di halaman Jaringan, pilih tab Domain kustom.

  4. Kosongkan isi kotak teks yang berisi nama domain kustom Anda.

  5. Pilih tombol Simpan.

Setelah domain kustom berhasil dihapus, Anda akan melihat pemberitahuan portal bahwa akun penyimpanan Anda berhasil diperbarui.

Memetakan domain kustom dengan mengaktifkan HTTPS

Pendekatan ini melibatkan lebih banyak langkah, tetapi memungkinkan akses HTTPS.

Jika Anda tidak memerlukan pengguna untuk mengakses blob atau konten web Anda dengan menggunakan HTTPS, maka lihat bagian Memetakan domain kustom hanya dengan mengaktifkan HTTP di artikel ini.

  1. Aktifkan Azure CDN di titik akhir blob atau web Anda.

    Untuk titik akhir Blob Storage, lihat Mengintegrasikan akun penyimpanan Azure dengan Azure CDN.

    Untuk titik akhir situs web statik, lihat Mengintegrasikan situs web statik dengan Azure CDN.

  2. Memetakan konten Azure CDN ke domain kustom.

  3. Mengaktifkan HTTPS pada domain kustom Azure CDN.

    Catatan

    Saat memperbarui situs web statik Anda, pastikan untuk menghapus konten yang di-cache di server tepi CDN dengan menghapus menyeluruh titik akhir CDN. Untuk informasi selengkapnya, lihat Menghapus menyeluruh titik akhir Azure CDN.

  4. (Opsional) Tinjau panduan berikut:

Dukungan fitur

Dukungan untuk fitur ini mungkin terpengaruh dengan mengaktifkan Data Lake Storage Gen2, protokol Network File System (NFS) 3.0, atau SSH File Transfer Protocol (SFTP).

Jika Anda telah mengaktifkan salah satu kemampuan ini, lihat Dukungan fitur Blob Storage di akun Azure Storage untuk menilai dukungan untuk fitur ini.

Langkah berikutnya