Gambaran umum Layanan Aplikasi

Azure App Service adalah layanan berbasis HTTP untuk menghosting aplikasi web, REST API, dan ujung belakang seluler. Anda dapat mengembangkan dalam bahasa favorit Anda, baik itu .NET, .NET Core, Java, Node.js, PHP, dan Python. Aplikasi berjalan dan diskalakan dengan mudah pada lingkungan berbasis Windows dan Linux.

App Service menambahkan kekuatan Microsoft Azure ke aplikasi Anda, seperti keamanan, penyeimbangan beban, penskalaan otomatis, dan manajemen otomatis. Selain itu, Anda dapat memanfaatkan kemampuan DevOps-nya, seperti penyebaran berkelanjutan dari Azure DevOps, GitHub, Docker Hub, dan sumber lainnya, manajemen paket, lingkungan penahapan, domain kustom, dan sertifikat TLS/SSL.

Dengan App Service, Anda membayar sumber daya komputasi Azure yang Anda gunakan. Sumber daya komputasi yang Anda gunakan ditentukan oleh paket App Service tempat Anda menjalankan aplikasi. Untuk mengetahui informasi selengkapnya, lihat Gambaran umum paket Azure App Service.

Mengapa menggunakan App Service?

Azure App Service adalah penawaran platform as a service (PaaS) yang dikelola penuh untuk pengembang. Berikut adalah beberapa fitur utama App Service:

  • Beberapa bahasa dan kerangka kerja - App Service memiliki dukungan kelas satu untuk ASP.NET, ASP.NET Core, Java, Node.js, PHP, atau Python. Anda juga dapat menjalankan PowerShell dan skrip atau executable lainnya sebagai layanan latar belakang.
  • Lingkungan produksi terkelola - App Service secara otomatis menambal dan memelihara kerangka kerja OS dan bahasa untuk Anda. Luangkan waktu untuk menulis aplikasi hebat dan biarkan Azure menangani platformnya.
  • Kontainerisasi dan Docker - Membuat docker aplikasi Anda dan menghosting kontainer Windows atau Linux kustom di App Service. Jalankan aplikasi multi-kontainer dengan Docker Compose. Migrasikan keterampilan Docker Anda langsung ke App Service.
  • Pengoptimalan DevOps - Siapkan integrasi dan penyebaran berkelanjutan dengan Azure DevOps, GitHub, BitBucket, Docker Hub, atau Azure Container Registry. Dukung pembaruan melalui lingkungan tes dan penahapan. Kelola aplikasi Anda di App Service menggunakan Azure PowerShell atau antarmuka baris perintah (CLI) lintas platform.
  • Skalakan secara global dengan ketersediaan tinggi - Tingkatkan atau perluas skala secara manual atau otomatis. Host aplikasi Anda di mana saja di infrastruktur pusat data global Microsoft, dan SLA App Service menjanjikan ketersediaan tinggi.
  • Koneksi ke platform SaaS dan data lokal - Pilih dari ratusan konektor untuk sistem perusahaan (seperti SAP), layanan SaaS (seperti Salesforce), dan layanan internet (seperti Facebook). Akses data lokal menggunakan Koneksi Hibrid dan Azure Virtual Network.
  • Keamanan dan kepatuhan - App Service mematuhi ISO, SOC, dan PCI. Membuat pembatasan alamat IP dan identitas layanan terkelola. Mencegah pengamanan subdomain.
  • Autentikasi - Autentikasi pengguna menggunakan komponen autentikasi bawaan. Autentikasi pengguna dengan ID Microsoft Entra, Google, Facebook, Twitter, atau akun Microsoft.
  • Templat aplikasi - Pilih dari daftar luas templat aplikasi di Azure Marketplace, seperti WordPress, Joomla, dan Drupal.
  • Integrasi Visual Studio dan Visual Studio Code - Alat khusus di Visual Studio dan Visual Studio Code menyederhanakan pekerjaan membuat, menyebarkan, dan men-debug.
  • Integrasi alat Java - Mengembangkan dan menyebarkan ke Azure tanpa meninggalkan alat pengembangan favorit Anda, seperti Maven, Gradle, Visual Studio Code, IntelliJ, dan Eclipse.
  • Fitur API dan seluler - App Service menyediakan dukungan CORS turn-key untuk skenario RESTful API, dan menyederhanakan skenario aplikasi seluler dengan mengaktifkan autentikasi, sinkronisasi data offline, pemberitahuan push, dan banyak lagi.
  • Kode tanpa server - Jalankan cuplikan kode atau skrip sesuai permintaan tanpa harus secara eksplisit menyediakan atau mengelola infrastruktur, dan hanya bayar untuk waktu komputasi yang benar-benar digunakan kode Anda (lihat Azure Functions).

Selain App Service, Azure menawarkan layanan lain yang dapat digunakan untuk menghosting situs web dan aplikasi web. Untuk sebagian besar skenario, App Service adalah pilihan terbaik. Untuk arsitektur layanan mikro, pertimbangkan Azure Spring-Cloud Service atau Service Fabric. Jika Anda memerlukan kontrol lebih besar atas VM yang menjalankan kode Anda, pertimbangkan Microsoft Azure Virtual Machines. Untuk mengetahui informasi selengkapnya tentang cara memilih di antara layanan-layanan Azure ini, lihat perbandingan Azure App Service, Virtual Machines, Service Fabric, dan Cloud Services.

App Service pada Linux

App Service juga dapat menghosting aplikasi web secara asli di Linux untuk tumpukan aplikasi yang didukung. Ini juga dapat menjalankan kontainer Linux kustom (juga dikenal sebagai Web App for Containers).

Bahasa dan kerangka kerja bawaan

App Service di Linux mendukung sejumlah gambar bawaan khusus bahasa. Cukup sebarkan kode Anda. Bahasa yang didukung meliputi: Node.js, Java (Tomcat, JBoss, atau dengan server web yang disematkan), PHP, Python, dan .NET Core. Jalankan az webapp list-runtimes --os linux untuk menampilkan bahasa terbaru dan versi yang didukung. Jika runtime yang diperlukan aplikasi Anda tidak didukung dalam gambar bawaan, Anda dapat menyebarkannya dengan kontainer khusus.

Runtime usang secara berkala dihapus dari bilah Buat dan Konfigurasi Aplikasi Web di Portal. Runtime ini disembunyikan dari Portal ketika runtime ditolak oleh organisasi yang memelihara atau ditemukan memiliki kerentanan yang signifikan. Opsi ini disembunyikan untuk memandu pelanggan ke runtime terbaru yang menjadikan mereka orang yang paling sukses.

Ketika runtime usang disembunyikan dari Portal, salah satu situs Anda yang ada yang menggunakan versi tersebut akan terus berjalan. Jika runtime dihapus sepenuhnya dari platform App Service, pemilik langganan Azure Anda akan menerima pemberitahuan email sebelum penghapusan.

Jika Anda perlu membuat aplikasi web lain dengan versi runtime usang yang tidak lagi diperlihatkan di Portal, lihat panduan konfigurasi bahasa untuk mendapatkan petunjuk tentang cara mendapatkan versi runtime situs Anda. Anda bisa menggunakan Azure CLI untuk membuat situs lain dengan runtime yang sama. Atau, Anda dapat menggunakan tombol Ekspor Templat pada bilah aplikasi web di Portal untuk mengekspor templat ARM situs. Anda dapat menggunakan kembali templat ini untuk menyebarkan situs baru dengan runtime dan konfigurasi yang sama.

Pembatasan

  • App Service di Linux tidak didukung pada tingkat harga Bersama.
  • Portal Microsoft Azure hanya menampilkan fitur yang saat ini berfungsi untuk aplikasi Linux. Saat fitur diaktifkan, fitur diaktifkan di portal.
  • Saat disebarkan ke gambar bawaan, kode dan konten Anda diberi volume penyimpanan untuk konten web, yang didukung oleh Azure Storage. Latensi disk volume ini lebih tinggi dan lebih variabel daripada latensi sistem file kontainer. Aplikasi yang memerlukan akses baca-saja berat ke file konten dapat memanfaatkan opsi kontainer kustom, yang menempatkan file di sistem file kontainer, bukan di volume konten.

Langkah berikutnya

Buat aplikasi web pertama Anda.