Bagan dalam laporan paginasi (Pembuat Laporan)

Berlaku untuk: ✔️ Perancang Laporan Pembuat Laporan Power BI Microsoft Report Builder ✔️ (SSRS) ✔️ di SQL Server Data Tools

Baca tentang menggunakan wilayah data bagan untuk membantu pembaca laporan paginasi Anda memahami volume besar data agregat secara sekilas.

Semakin banyak waktu yang Anda habiskan dengan hati-hati untuk menyiapkan dan memahami data Anda sebelum membuat bagan, semakin mudah untuk merancang bagan Anda dengan cepat dan efisien. Untuk bantuan dalam memilih bagan mana yang akan digunakan, lihat Tipe Bagan Untuk segera mulai bereksperimen dengan bagan, lihat tutorial bagan batang, kolom, grafik mini, dan pai di Tutorial Pembuat Laporan.

Ilustrasi berikut ini memperlihatkan banyak elemen berbeda yang digunakan dalam bagan.

Diagram elemen bagan

Anda dapat menerbitkan bagan secara terpisah dari laporan sebagai bagian laporan. Untuk informasi selengkapnya, lihat Bagian Laporan.

Catatan

Bagian laporan tidak digunakan lagi untuk semua rilis SQL Server Reporting Services setelah SQL Server Reporting Services 2019.

Mendesain Bagan

Setelah Anda menambahkan wilayah data bagan ke permukaan desain, Anda bisa menyeret bidang himpunan data laporan untuk data numerik dan non-numerik ke panel Data Bagan bagan. Saat Anda mengklik bagan pada permukaan desain, panel Data Bagan muncul, dengan tiga Grup Kategori area, Grup Seri, dan Nilai. Jika laporan memiliki himpunan data bersama atau disematkan, bidang dalam himpunan data muncul di panel Data Laporan. Seret bidang dari himpunan data ke area yang sesuai dari panel Data Bagan. Secara default, saat bidang ditambahkan ke salah satu area bagan, Report Builder menghitung agregat untuk bidang tersebut. Anda juga dapat menggunakan pengelompokan seri untuk menghasilkan seri secara dinamis. Bagan diatur seperti matriks.

rs_chartwSeriesCategories rs_chartwSeriesCategories

Catatan

Data dalam bagan pada waktu desain berbeda dari data dalam bagan saat laporan diproses. Ini bukan data asli Anda. Ini adalah data yang dihasilkan yang telah ditambahkan sehingga Anda dapat merancang bagan Anda dengan gambaran seperti apa bagan tersebut.

Bagaimana Bagan seperti Matriks

Salah satu cara untuk memikirkan cara kerja bagan adalah dengan membandingkannya dengan matriks.

Matriks Baru ditambahkan dari Kotak Alat,

Secara konseptual, organisasi mereka identik:

  • Grup Kolom dalam matriks seperti area Grup Kategori dalam bagan.

  • Grup Baris dalam matriks seperti area Grup Seri di bagan.

  • Area Data dalam matriks seperti area Nilai dalam bagan.

Menambahkan Data ke Bagan

Misalkan Anda memiliki laporan yang menunjukkan Penjualan menurut Nama. Anda meletakkan bidang Nama Lengkap ke area Grup Kategori dan bidang Penjualan ke area Nilai.

Saat Anda menambahkan bidang Penjualan ke area Nilai, teks bidang data muncul dalam legenda, dan data dari bidang numerik ini akan dikumpulkan ke dalam satu nilai. Secara default, nilai diagregasi menggunakan Fungsi bawaan Jumlah. Panel Data Bagan akan berisi ekspresi sederhana untuk bidang Anda. Dalam contoh kami, [Sum(Sales)] akan muncul untuk ekspresi =Sum(Fields!Sales.Value)bidang . Jika tidak ada grup yang ditentukan, bagan hanya akan menampilkan satu titik data. Untuk memperlihatkan beberapa titik data, Anda harus mengelompokkan data dengan menambahkan bidang pengelompokan. Saat Anda menambahkan bidang Nama ke area Grup Kategori, bidang pengelompokan dengan nama yang sama dengan nama bidang secara otomatis ditambahkan ke bagan. Saat bidang yang menentukan nilai di sepanjang sumbu x dan y ditambahkan, bagan memiliki informasi yang cukup untuk memplot data dengan benar.

rs_chartwNoSeries

Saat area Grup Seri dibiarkan kosong, jumlah seri diperbaiki pada waktu desain. Dalam contoh ini, Penjualan adalah satu-satunya seri yang muncul di bagan.

Kategori dan Grup Seri dalam Bagan

Bagan mendukung kategori berlapis dan grup seri. Bagan tidak menampilkan data detail. Tambahkan grup ke bagan dengan menyeret bidang himpunan data ke kategori dan zona penurunan seri untuk bagan yang dipilih.

Bagan bentuk seperti bagan pai mendukung grup kategori dan grup kategori berlapis. Bagan lain seperti bagan batang mendukung grup kategori dan grup seri. Anda dapat menumpuk grup, tetapi memastikan bahwa jumlah kategori atau seri tidak mengaburkan presentasi informasi dalam bagan.

Menambahkan Pengelompokan Seri ke Bagan

Jika Anda menambahkan bidang ke area Grup Seri, jumlah seri bergantung pada data yang terkandung dalam bidang tersebut. Dalam contoh kami sebelumnya, misalkan Anda menambahkan bidang Tahun ke area Grup Seri. Jumlah nilai dalam bidang Tahun akan menentukan berapa banyak seri yang akan muncul pada bagan. Jika bidang Tahun berisi tahun 2004, 2005, dan 2006, bagan akan menampilkan tiga seri untuk setiap bidang di area Nilai.

Pertimbangan Himpunan Data Sebelum Membuat Bagan

Bagan menyediakan tampilan ringkasan data Anda. Namun, dengan himpunan data besar, informasi pada bagan dapat menjadi tidak jelas atau tidak dapat dibaca. Poin data yang hilang atau null, jenis data yang tidak cocok untuk jenis bagan, dan aplikasi tingkat lanjut seperti menggabungkan bagan dengan tabel semuanya dapat memengaruhi keterbacaan bagan. Sebelum merancang bagan, Anda harus menyiapkan dan memahami data Anda dengan cermat sehingga Anda dapat merancang bagan dengan cepat dan efisien.

Anda bisa memiliki bagan sebanyak yang Anda inginkan. Bagan, seperti wilayah data lainnya seperti matriks atau tabel, terikat ke satu himpunan data. Jika Anda ingin menampilkan beberapa himpunan data pada bagan yang sama, Anda bisa membuat himpunan data tambahan yang menggunakan pernyataan JOIN atau UNION dalam kueri SQL Anda sebelum menambahkan data ke bagan.

Pertimbangkan untuk melakukan pra-agregasi data dalam kueri himpunan data jika data detail tidak diperlukan atau berguna. Untuk menampilkan setiap poin data dengan lebih jelas, kurangi jumlah kategori dalam himpunan data Anda. Anda bisa memfilter himpunan data atau menambahkan kondisi ke kueri Anda yang mengurangi jumlah baris yang dikembalikan.

Praktik Terbaik Saat Menampilkan Data dalam Bagan

Bagan paling efektif ketika jumlah elemen yang ditampilkan menyajikan gambar yang jelas dari informasi dasar. Beberapa bagan, seperti grafik sebar, mendapat manfaat dari banyak titik data, sementara yang lain, seperti bagan pai, lebih efektif dengan lebih sedikit titik data. Pilih jenis bagan dengan hati-hati berdasarkan nilai dalam himpunan data Anda dan bagaimana Anda ingin informasi ini ditampilkan. Untuk informasi selengkapnya, lihat Jenis Bagan (Penyusun Laporan dan SSRS).

Ada beberapa cara untuk mengonsolidasikan data pada bagan:

  • Saat menggunakan bagan pai, kumpulkan irisan kecil menjadi satu irisan yang disebut "Lainnya." Ini akan mengurangi jumlah irisan pada bagan pai Anda. Untuk informasi selengkapnya, lihat Mengumpulkan Irisan Kecil pada Bagan Pai (Pembuat Laporan dan SSRS).

  • Hindari menggunakan label titik data ketika ada banyak titik data. Label titik data paling efektif ketika hanya ada beberapa titik pada bagan.

  • Memfilter data yang tidak diinginkan atau tidak relevan. Ini membantu Anda menyoroti data utama yang coba Anda tampilkan di bagan. Untuk memfilter titik data dalam bagan, atur filter pada grup kategori atau grup seri. Secara default, bagan menggunakan fungsi bawaan Jumlah untuk mengagregasi nilai yang termasuk dalam grup yang sama ke dalam titik data individual dalam seri. Jika Anda mengubah fungsi agregat seri, Anda juga harus mengubah fungsi agregat dalam ekspresi filter. Untuk informasi selengkapnya, lihat Memfilter, Mengelompokkan, dan Mengurutkan Data (Penyusun Laporan dan SSRS).

  • Untuk menampilkan data rasio dalam tabel atau templat matriks, pertimbangkan untuk menggunakan pengukur linier alih-alih grafik batang. Pengukur lebih cocok untuk memperlihatkan satu nilai di dalam sel. Untuk informasi selengkapnya, lihat Wilayah Data Berlapis (Penyusun Laporan dan SSRS).

Menggabungkan Nilai dari Bidang Data pada Bagan

Secara default, saat bidang ditambahkan ke area Nilai bagan, Report Builder menghitung agregat untuk bidang tersebut. Jika Anda menyeret bidang ke bagan tanpa menjatuhkan bidang ke area tertentu, bagan akan menentukan apakah bidang ini termasuk dalam kategori sumbu atau nilai (y) sumbu berdasarkan tipe data bidang. Bidang numerik yang dihilangkan di area Nilai diagregasi menggunakan fungsi SUM. Jika tipe data bidang nilai Anda adalah String di area Nilai, bagan tidak dapat menampilkan nilai numerik, meskipun ada angka dalam bidang, sehingga bagan menampilkan fungsi COUNT. Untuk menghindari perilaku ini, pastikan bahwa bidang yang Anda gunakan memiliki jenis data numerik, bukan String yang berisi angka yang diformat. Anda dapat menggunakan ekspresi Visual Basic untuk mengonversi nilai String menjadi jenis data numerik menggunakan konstanta CDbl atau CInt . Misalnya, ekspresi kompleks berikut mengonversi bidang bernama MyField yang berisi nilai numerik yang diformat sebagai String.

=Sum(CDbl(Fields!MyField.Value))

Untuk informasi selengkapnya tentang ekspresi agregat, lihat Referensi Fungsi Agregat (Pembuat Laporan dan SSRS).

Di Bagian Ini

Menambahkan Bagan ke Laporan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan langkah-langkah pertama dalam menambahkan bagan ke laporan Anda.

Jenis Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan semua jenis bagan dan subtipe yang tersedia di Report Builder, termasuk pertimbangan dan praktik terbaik untuk menggunakan berbagai jenis bagan.

Memformat Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Gunakan pemformatan untuk meningkatkan tampilan keseluruhan dan menyoroti titik data utama bagan Anda.

Titik Data Kosong dan Null dalam Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan pertimbangan saat bekerja dengan bagan berdasarkan bidang dengan nilai kosong atau null.

Menampilkan Seri dengan Beberapa Rentang Data pada Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan cara menambahkan hentian skala ke seri yang berisi lebih dari satu rentang data.

Beberapa Seri pada Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan beberapa metode memperlihatkan beberapa seri pada bagan yang sama, termasuk menggabungkan jenis bagan, menggunakan sumbu sekunder, menentukan jenis bagan yang berbeda dan menggunakan beberapa area bagan.

Menautkan Beberapa Wilayah Data ke Himpunan Data yang Sama (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Berikan tampilan data yang berbeda dari himpunan data laporan yang sama.

Menambahkan atau Menghapus Grup dalam Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan penambahan grup dan grup berlapis ke bagan.

Menambahkan Rata-Rata Bergerak ke Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan penggunaan rumus Rata-Rata Bergerak untuk menghitung rata-rata data dalam seri Anda.

Memecahkan Masalah Bagan (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Menjelaskan tips untuk bekerja dengan bagan.

Lihat juga

Gambar, Kotak Teks, Persegi Panjang, dan Garis (Penyusun Laporan dan SSRS)
Pengurutan Interaktif, Peta Dokumen, dan Tautan (Penyusun Laporan dan SSRS)
Wilayah Data Berlapis (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder dan SSRS)
Tutorial: Menambahkan Bagan Kolom ke Laporan Anda (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder)
Tutorial: Menambahkan Bagan Pai ke Laporan Anda (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder)
Tutorial: Menambahkan Bagan Batang ke Laporan Anda (Microsoft SQL Server Reporting Services Report Builder)